Obat Tidak Dapat Mengubah Umur Siapapun

Zhang Tingyu dari Dinasti Qing (1616-1911 AD) pernah berkata, “Segala sesuatu di dunia adalah hasil dari takdir, tidak ada yang bisa melarikan diri dari nasib manusia. Masing- masing memiliki jangka hidup yang telah ditetapkan dan obat-obatan tidak dapat merubah jangka hidup siapa pun.”

Mengapa Zhang Tingyu membuat suatu komentar? Berikut ceritanya :

Seorang pria bernama Gu Yongshan menderita abses parah pada punggungnya yang membuatnya merasa sakit. Dia mencari banyak dokter medis yang terkenal dan menghabiskan banyak uang untuk biaya pengobatan sebelum ia akhirnya sembuh. Sementara ia menderita abses, tetangganya yang miskin juga menderita penyakit yang persis sama dengannya. Namun, tetangganya tidak mampu melakukan perawatan medis. Ia hanya memiliki bubur nasi encer setiap hari, tapi penyakit absesnya menghilang sendiri. ( Orang Cina biasanya memakan bubur beras sebagai makanan hambar dan bukan nasi putih ketika mereka sakit ).

Ketika Zhang Tingyu mendengar cerita mereka, ia mulai mengakui akan Surga. Dia berkata, “Ini membuktikan bahwa setiap orang akan bertemu takdirnya dengan atau tanpa obat.”

II. Pernah suatu ketika di China, ada seorang pria bernama Yu Yan. Ia memiliki tiga saudara yang lebih tua. Sebuah wabah penyakit pecah di kota kelahirannya. Dua kakak-kakaknya meninggal karena wabah, dan yang ketiga juga terjangkit wabah dan berada dalam kondisi kritis.

Orang tuanya dan adik memutuskan untuk melarikan diri dari daerah tersebut hingga wabah berakhir. Yu Yan memutuskan untuk tinggal di belakang untuk melihat saudaranya sakit itu. Ibunya berusaha keras untuk membujuk dia untuk pergi, dan ayahnya memerintahkan dia untuk mematuhinya, tetapi Yu Yan menjawab, “Saya memiliki konstitusi yang kuat, jadi aku harus tinggal di belakang dan merawat kakak saya. Anda bisa membiarkan jika Anda inginkan.” Dengan demikian ia tetap tinggal dan merawat kakaknya. keluarga Yu Yan kembali ke desa, setelah beberapa bulan wabah telah surut. Mereka sangat terkejut melihat bahwa saudara Yu Yan lebih tua telah membaik banyak dan Yu Yan berada di kesehatan yang sempurna, benar-benar kebal terhadap wabah.

Orang-orang tua pun bercerita bahwa mereka sangat terkesan dengan karakter moral Yu Yan. Mereka berkata, “moralitas ini anak berjalan di atas dan di luar kebanyakan orang. Memang benar bahwa situasi yang paling sulit mengungkapkan sifat sejati seorang pria. Dia benar-benar mengagumkan..”

III. Selama lima dekade dari 541 dan 591 Masehi, Kekaisaran Romawi diserang oleh empat malapetaka besar yang menewaskan proporsi penduduk yang sangat besar. Para dokter medis pada waktu itu pun tidak dapat mengidentifikasi atau mengobati malapetaka, tetapi sejarawan mencatat gejala dari malapetaka.

Menurut catatan sejarah, pada beberapa pasien gejala mulai dari kepala mereka. Mata mereka berubah merah, dan wajah mereka menjadi bengkak. Selanjutnya mereka merasa sakit pada tenggorokan mereka. Lalu mereka meninggal. Beberapa pasien terinfeksi dan berhentikan nanah. Infeksi menyebabkan demam tinggi dan orang-orang akan mati dalam hitungan hari. Mayat menumpuk di jalanan. Tidak ada yang menguburkan mereka. Roma menjadi kota angker. Di Konstantinopel, banyak orang meninggal karena wabah. Mayat menumpuk di jalan-jalan dengan tidak ada orang untuk mengumpulkan mereka. Seluruh kota telah diselimuti dengan bau yang mengerikan.

Beberapa orang, bagaimanapun, tampaknya kebal terhadap empat malapetaka besar di Roma kuno. Menurut catatan para sejarawan, orang terjangkit wabah dari sumber yang berbeda. Beberapa orang hidup di antara pasien dan berada dalam kontak fisik dengan pasien, tetapi mereka benar-benar kebal terhadap wabah. Beberapa orang yang telah kehilangan seluruh anggota keluarga mereka memeluk mayat orang yang mereka cintai berharap untuk tertular wabah. Namun, wabah itu seolah-olah sengaja tidak mau membuat keinginan mereka menjadi kenyataan. Mereka kebal terhadap wabah. Catatan ini menunjukkan bahwa tidak selalu penyebab yang jelas dan hubungan efek dalam mendapatkan sakit.

Kisah dengan tiga cerita yang sama diatas mengingatkan kita bahwa : Ketika seseorang menderita sakit tidak selalu harus dilakukan dengan kondisi kesehatan seseorang, dan kekebalan seseorang terhadap penyakit atau kemampuan seseorang untuk pulih dari penyakit tidak selalu harus dilakukan dengan pengobatan medis. Mungkin Zhang Tingyu benar ketika ia berkata, “Obat tidak dapat mengubah umur siapa pun.”

Orang modern sangat tertarik untuk mempertahankan diet yang sehat, berolahraga di pusat kebugaran dan mencari perawatan medis dari dokter terkenal. Mungkin cerita-cerita ini akan menginspirasi mereka untuk melihat masalah kesehatan dan penyakit dari perspektif baru.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s