Sukses Tak Selalu Jadi Tolak Ukur Bahagia

Kita sering berpikir bahwa menjadi ambisius itu baik. Ambisius adalah salah satu cara untuk mendapatkan kesuksesan, kejayaan, kekuasaan. Ada benarnya, karena ambisius yang sesuai takaran akan membawa seseorang pada kesuksesan sekaligus kebahagiaan. Tetapi tahukah Anda, semua hal yang berlebihan tak pernah baik, demikian halnya dengan sifat ambisius yang dimiliki seseorang.

” Mereka yang memiliki sikap ambisius tinggi justru sering memiliki usia yang lebih pendek.”

Menurut Merriam Webster, ambisius diartikan sebagai orang yang memiliki keinginan atau bersemangat untuk mendapatkan pangkat, ketenaran atau kekuasaan. Bahkan menurut Journal of Applied Psychology, orang-orang yang ambisius ternyata tidak lebih bahagia dibandingkan mereka yang cenderung santai dalam hidupnya. Tak hanya itu, mereka yang memiliki sikap ambisius tinggi justru sering memiliki usia yang lebih pendek.

Memang, tekun dan ambisius itu penting, tetapi demi kebahagiaan dan kesehatan Anda, ada waktunya di mana Anda harus memiliki waktu beristirahat sambil mencium aroma bunga mawar, demikian yang ditulis Dr. Catherine Birndorf pada majalah Self. Bagaimana dengan Anda? Apakah Anda cukup ambisius? Jawablah pertanyaan berikut ini:

  1. Setelah sukses besar (misalnya proyek sukses, mendapat kenaikan gaji, mendapat jabatan yang lebih tinggi), Anda akan langsung berpikir “Baiklah, apalagi selanjutnya yang bisa saya dapatkan?”.
  2. Anda berhasil pada karir atau usaha tertentu, tetapi tidak dalam bidang yang lain?

Jika Anda menjawab “Ya” pada dua pertanyaan tersebut, maka sudah saatnya Anda mencari keseimbangan dalam hidup. Lakukan dengan memulai dua langkah berikut:

Mulailah membuat daftar! Tuliskan semua hal yang membutuhkan komitmen Anda di tempat kerja atau usaha apapun yang sedang Anda lakukan. Kemudian, urutkan mana yang menjadi prioritas Anda, mana yang benar-benar harus Anda lakukan, apa yang hanya ingin Anda lakukan. Dengan begitu, Anda bisa mengatur waktu dan mempertimbangkan skala pencapaian yang ingin Anda dapatkan.

Setelah menyelesaikan prioritas Anda, coba lihat apa saja yang sudah Anda lewatkan dalam hidup Anda demi menyelesaikan prioritas tersebut. Anda selalu kehabisan waktu untuk bercengkerama bersama keluarga atau sahabat? Tak ada salahnya kembali menemui mereka di akhir pekan dan bersenang-senang, setidaknya sekali dalam seminggu.

Menciptakan keseimbangan dalam hidup akan membuat Anda lebih berenergi dan mengisi kebahagiaan Anda. Percayalah, kebahagiaan Anda yang diberikan dari orang lain akan melancarkan karir dan pencapaian Anda dalam jangka waktu yang panjang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s